SSUS - PERJUANGAN YANG BERTERUSAN

SSUS - PERJUANGAN YANG BERTERUSAN
Satu Bahasa Satu Bangsa Satu Negara

Monday, August 21, 2017

Apabila Datang Pertolongan Allah: Penaklukan Semula Mekah.

Hadis Sahih Muslim Jilid 3. Hadis Nombor 1751.

Dari 'Abdullah bin Rabah, dari Abu Hurairah r.a., katanya: "Suatu perutusan (delegasi) datang kepada Mu'awiyah di bulan Ramadhan. Maka kerana itu sebahagian kami sibuk membuat makanan untuk yang lain-lain. Di antaranya terdapat Abu Hurairah yang sering mengajak kami ke tempatnya. Aku berkata, Tidak seyogyanyakah ku buat makanan, lalu ku undang mereka makan ke rumah ku? Lalu ku suruh buatkan makanan.
Kemudian ku temui Abu Hurairah untuk mengundangnya makan malam. Kata ku, "Sekarang makan malam di rumahku."
Jawab Abu Hurairah, "Engkau mendahului ku?"
Jawab ku, "Ya, aku mengundang mereka juga."
Kata Abu Hurairah, "Sukakah kalian ku ceritakan kepada kalian suatu peristiwa mengenai diri kalian sendiri, hai kaum Ansar?"
Lalu diceritakannya peristiwa sekitar penaklukan Mekah.
Katanya, "Rasulullah saw. berangkat hingga sampai di Mekah. Beliau mengangkat Zubair mengepalai satu di antara dua sayap, dan mengangkat Khalid mengepalai sayap yang lain, dan mengangkat Abu 'Ubaidah mengepalai pasukan tanpa baju besi. Mereka masuk ke dalam lembah, sedangkan Rasulullah saw. dalam suatu regu.
Kata Abu Hurairah, "Beliau langsung memperhatikan situasi medan. Beliau terlihat kepada ku.
Kata beliau, "Kamu, hai Abu Hurairah!"
Jawab ku, "Ya, hamba, ya Rasulullah!"
Sabda beliau, "Jangan dibolehkan mendekat kepada ku selain orang-orang Ansar, kecuali Syaiban. Suruh orang-orang Ansar berkumpul ke dekat ku!"
Mereka segera berkumpul sekeliling beliau. Sedangkan orang-orang Quraisy telah menyusun barisan mereka pula dalam beberapa pasukan.
Kata orang-orang Quraisy, "Biarkan mereka mendahului kita; jika mereka beruntung, kita sama-sama dengan mereka, dan jika mereka dapat bahaya, kita berikan kepada mereka apa yang dimintanya."
Sabda Rasulullah saw., "Kalian lihatkah pasukan Quraisy dan pengikut-pengikut mereka?” Kemudian beliau memberi isyarat dengan kedua tangannya, yang satu di atas yang lain, (maksudnya supaya waspada dan saling melindungi). Kemudian beliau berkata pula, "Sampai berjumpa di Safa."
Kata Abu Hurairah, "Kami terus berjalan. Tidak seorang pun di antara kami yang membunuh kecuali jika orang Quraisy itu membunuh. Ternyata tidak ada satu pun perlawanan ditujukan kepada kami.
Kemudian Abu Sufyan datang menghadap Rasulullah saw. Dia mengatakan, "Ya, Rasulullah! Jikalau orang-orang Quraisy dibunuhi, maka tidak akan ada lagi orang-orang Quraisy sesudah ini. (ertinya orang-orang Quraisy menyerah kalah tanpa pertumpahan darah).
Maka bersabda Rasulullah saw., "Siapa yang masuk ke rumah Abu Sufyan, dia aman." Mendengar sabda Rasulullah seperti itu, maka orang-orang Ansar berkata sesama mereka, "Agaknya Rasulullah saw. telah rindu kepada kampung halamannya, sehingga timbul rasa kasih sayangnya berkeluarga."
Kata Abu Hamid, "Ketika itu wahyu turun. Kami tahu kalau wahyu sedang turun. Kalau wahyu sedang turun, tidak seorang pun yang berani memandang Rasulullah saw. sampai wahyu selesai turun.”
Setelah selesai, Rasulullah saw. bersabda, "Hai, kaum Ansar!"
Jawab mereka, " Kami, ya Rasulullah!"
Tanya beliau, "Kaliankah yang berkata bahawa aku telah rindu kampung halaman?"
Jawab mereka, "Betul, ya Rasulullah!"
Sabda beliau, "Tidak! Sekali-kali tidak! Aku adalah hamba Allah dan RasulNya. Aku telah hijrah kepada Allah dan kepada kalian semua. Hidup dan mati ku bersama-sama dengan kalian."
Mendengar ucapan beliau seperti itu, mereka datang menghampiri sambil menangis dan berkata, "Ya, Rasulullah! Kami berkata demikian itu sesungguhnya, kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya."
Jawab Rasulullah saw., "Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya membenarkan pengakuan kalian dan memaafkannya."
Kata Abu Hurairah, "Maka datanglah orang ramai (penduduk Mekah) ke rumah Abu Sufyan. dan mereka tutup pintu rumah mereka. Sedang Rasulullah saw. terus menuju Hajarul Aswad, lalu beliau cium batu, kemudian beliau tawaf mengelilingi Kaabah. Kemudian beliau datangi berhala-berhala sembahan orang-orang Quraisy yang terletak di sekitar Kaabah, lalu beliau tusuk matanya dengan busur panah yang ada di tangan beliau, sambil berkata, "Telah datang kebenaran, maka lenyaplah kebatilan."
Setelah selesai tawaf, beliau datang ke bukit Safa lalu naik ke puncaknya. Sampai di atas beliau memandang ke Kaabah, kemudian beliau mengangkat kedua tangannya, lalu dia memuji Allah dan mendoa apa yang hendak didoakannya."

Friday, August 18, 2017

Tahajjud: Doa Kekuatan Keruhanian.

Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. Hadis Nombor 0581.

Dari Ibnu Abbas r.a., katanya: Apabila Rasulullah saw. bangun tengah malam hendak solat tahajjud, beliau membaca:

Allahumma lakal hamdu anta qayyimus samaawaati wal ardhi waman fiihinna,
Walakal hamdu mulkus samaawaati wal ardhi waman fiihinna,
Walakal hamdu nurus samaawati wal ardhi,
Walakal hamdu antal haqqu wa wa'dukal haqqun,
wa liqaauka haqqun,
wa qawluka haqqun,
wal jannatu haqqun,
wan naaru haqqun,
wan nabiyyuna haqqun,
wa Muhammadun shallallaahu 'alaihi wa sallama haqqun,
was saa'atu haqqun.

Allhumma laka aslamtu,
wa bika aamantu,
wa 'alaika tawakkaltu,
wa ilaika anabtu,
wa bika khaashamtu,
wa ifaika haa kamtu.
Faghfirli maa qaddamtu,
wa maa akhkhartu,
wa maa asrartu,
wa maa a'lantu,
antal muqaddimu wa antal muakh-khiru,
laa ilaaha illaa anta (atau: laa ilaaha ghairuka),
wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah.

(Wahai, Allah! UntukMulah segala puji. Engkau penanggung langit dan bumi beserta isinya. Untuk-Mulah segala puji. Penguasa langit dan bumi dan segala isinya. UntukMulah segala puji Cahaya langit dan bumi. Untuk-Mulah segala puji. Engkau Maha Benar, janji-Mu maha benar, menemui Engkau (di akhirat) maha benar, firman-Mu maha benar, syurga maha benar, neraka maha benar, para Nabi maha benar, dan Muhammad; shallallaahu 'alaihi wasallam maha benar, dan hari kiamat maha benar. Wahai, Allah! Saya pasrah kepadaMu, dan dengan Engkau aku beriman, kepada Engkau aku menyerah, dan kepada Engkau aku kembali, dan kerana (mempertahankan agama) Engkau aku bermusuhan, dan kepada Engkau aku meminta hukum. kerana itu ampunilah dosa-dosaku yang terdahulu dan yang terakhir, ampunilah apa yang ku rahsiakan mahupun yang ku nyatakan. Engkaulah yang mendahulukan dan yang mengemudiankan; tidak ada Tuhan melainkan hanya Engkau, dan tidak ada daya dan kekuatan melainkan di tangan Engkau).

Saturday, August 12, 2017

Sudahlah Buta; Mencari2 Pula Kesalahan Orang.



At Tawbah (9:118) لَّا مَلْجَأَ مِنَ اللَّـهِ إِلَّا إِلَيْهِ

Tidak ada tempat lari dari Allah, melainkan kepadaNya sahaja.
There is no refuge from Allah save toward Him.

Al Baqara (2:156) إِنَّا لِلَّـهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ
Sesungguhnya kami kepunyaan Allah dan kepada Allah kami kembali.
Verily to Allah we belong, and verily to Him is our return.

Tak kan persiapan kita untuk sa'at kembali kepadaNya itu hanya dengan mencaci dan mencari2 kesalahan orang?
Tak kan kita redho membariskan diri kita satu saf dengan pencaci dan pengintip kesalahan orang?

Sedangkan: guruh dan malaikat bertasbih memujiNya, kerana takut kepadaNya. (13:13)
Sedangkan: langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, (17:44)
Bagaimana munkin makhluk jenis manusia yang tidak sedebu pon berbanding guruh, langit dan bumi tergamak menghabiskan masanya dengan mencaci dan mencari2 kesalahan orang?
Tidak cukup dengan itu, mereka mengajak2 pula orang lain bersama2 mereka.

Walau apapon kabatilan dan fasad yang ditimbulkan, yang dikerjakan, yang dipalitkan kepada orang lain, akhirnya kebenaran juga yang akan dimenangkan Allah swt, yang akan menguasai seluruh kewujudan.
Al Isro (17:81) وَقُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ ۚ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا
Dan katakanlah: "Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap". Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.
Say, 'Truth has come and falsehood has been banished; it is doomed to banishment.'
And say thou: the truth is come, and falsehood hath vanished; verily falsehood is bound to vanish.

Sungguh telah dibutakan oleh syaitan dan Dajjal mata si pencari kesalahan2 dan si pencaci2 ini.
Al Haj (22:46) فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلَـٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ
Maka sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.
Verily it is not the eyes that are blinded but blinded are the hearts that are in the breasts.

Al Isro (17:72) وَمَن كَانَ فِي هَـٰذِهِ أَعْمَىٰ فَهُوَ فِي الْآخِرَةِ أَعْمَىٰ وَأَضَلُّ سَبِيلًا
Dan barangsiapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).
And whoever is blind [of heart] in this [world] will be blind in the life to come [as well], and still farther astray from the path [of truth]. Those who are blind in this life will also be blind in the life to come and in terrible error.

Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. Hadis Nombor 1998
Dan Anas r.a. dari Nabi saw. beliau bersabda: Setiap Allah mengutus seorang Nabi. Dia memperingatkan kepada kaumnya tentang orang bermata sebelah yang amat pembohong (dajjal). Sesungguhnya dajjal itu bermata sebelah, sedang Tuhan kamu bukan bermata sebelah. Tertulis antara dua mata dajjal itu perkataan "kafir".

Wednesday, August 9, 2017

Dajjal Dikenalpasti Cara Ahlullah Mengenalpasti.


Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. # 0922.


Dari Abu Sa'id Al Khudri r.a., katanya: "Rasulullah saw. menceritakan kepada kami suatu cerita yang panjang perihal Dajjal. Di antaranya beliau bersabda: "Dajjal bakal datang, sedangkan ia dilarang memasuki jalan-jalan di kota Madinah; kerana itu ia turun di tanah kering dekat kota Madinah.
Pada suatu hari datang kepadanya seorang laki-laki yang paling baik dari golongan manusia. Kata orang itu kepada Dajjal, "Aku tahu bahawa engkau adalah Dajjal yang oleh Rasulullah saw. perihalmu pernah diceritakan beliau kepada kami."
Kata Dajjal, "Bagaimana pendapatmu jika aku bunuh (dia) ini, kemudian ku hidupkan kembali, ragukah kamu tentang kesanggupanku itu?" Jawab mereka, "Tidak!"
Lalu dibunuhnya, kemudian dihidupkannya kembali. Ketika ia menghidupkan itu, laki-laki tadi berkata, "Demi Allah! Belum pernah aku menyaksikan pemandangan yang lebih hebat dari apa yang ku saksikan hari ini."
Maka kata Dajjal, "Aku sanggup membunuhnya, tetapi aku tidak sanggup menguasainya."


Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. # 1890.


Dari Abu Sa'id r.a. katanya: Rasulullah saw. pada suatu hari bercerita kepada kami suatu cerita yang panjang berkenaan dengan dajjal. Dalam cerita itu beliau menyebutkan: "Nanti dajjal itu datang, sedang dia tidak dibolehkan masuk pusat kota Madinah. Lalu dia bertempat pada suatu tanah kosong dekat Madinah.
Maka datanglah kepadanya di hari itu seorang laki-laki yang amat baik dan mengatakan (kepada Dajjal itu): "Saya mengakui, bahawa engkau ini dajjal yang telah diberitakan kepada kami oleh Rasulullah saw."
Dajjal itu berkata: "Bagaimana pendapat kamu, kalau sekiranya orang ini saya bunuh, kemudian saya hidupkan kembali, apakah kamu masih ragu dalam hal ini?" Mereka menjawab: ''Tidak!''
Lalu orang itu dibunuhnya dan dihidupkannya kembali. Laki-laki tadi berkata: "Demi Allah! Pada hari ini saya lebih mengerti tentang engkau (sebenarnya dajjal)."
Lalu Dajjal itu hendak membunuh laki-laki tadi, tetapi dia tidak sanggup lagi melakukannya.


Hadis Sahih Muslim Jilid 4. # 2481.

Dari Abu Sa'id Al Khudri r.a. katanya: "Rasulullah saw. menceritakan kepada kami suatu cerita yang panjang mengenai Dajjal. Antara lain beliau menceritakan Dajjal itu datang. Dia terlarang masuk ke Madinah. Kerana itu dia berhenti di sebuah kebun di pinggir kota.
Pada hari itu datang kepadanya seorang lelaki elok. Kata lelaki itu, "Aku memastikan bahawa engkau adalah Dajjal yang diceritakan Rasulullah saw. kepada kami."
Kata Dajjal kepada para pengikutnya, "Bagaimana pendapat kalian, jika ku bunuh orang ini, aku mampu menghidupkannya kembali. Ragukah kalian akan hal itu?" Jawab mereka, "Tidak!"
Maka dibunuhnya orang itu, kemudian dihidupkannya kembali. Setelah hidup kembali lelaki itu berkata kepada Dajjal, "Demi Allah! Sekarang aku tambah yakin engkau sesungguhnya Dajjal."
Dajjal hendak membunuhnya kembali, tetapi dia tidak sanggup lagi melakukannya.
Kata Abu Ishaq, "Lelaki itu ialah Nabi Khidhir 'alaihissalam."

Monday, August 7, 2017

Hanya Yang Besar Dengan Kebesaran Allah Mampu Bersyukur.



Hadis Sahih Muslim Jilid 4. # 2496.
Dari Abu Hurairah r.a. katanya dia mendengar Rasulullah saw. bercerita: "Ada tiga orang Bani Israil penderita cacat, masing-masing penderita kusta, berkepala botak, dan buta. Allah Ta'ala bermaksud hendak menguji mereka. Lalu Allah mengirim seorang malaikat kepada mereka.
Mula-mula didatanginya penderita kusta seraya berkata kepadanya. "Apakah yang paling engkau sukai?" Jawabnya, "Warna dan kulit yang bagus, serta kesembuhan dari penyakit yang menyebabkan orang merasa jijik kepada ku." Maka diusapnya orang itu, lalu sembuh penyakitnya. Kemudian diberinya dia warna dan kulit yang bagus. Kata malaikat, "Harta apa yang paling engkau sukai?" Jawab orang itu, "Unta!" Lalu diberinya unta bunting yang hampir beranak. Malaikat mendoakannya, "Semoga Allah memberi berkat bagi mu dengan pemberian ini."
Sesudah itu malaikat mendatangi orang berkepala botak. Katanya, "Apa yang paling engkau sukai?" Jawab orang itu, "Rambut indah dan hilangnya 'aib yang menyebabkan orang benci kepada ku." Maka diusapnya orang itu, lalu hilanglah 'aib dirinya. Kemudian diberinya pula rambut yang indah. Tanya malaikat, "Harta apa yang paling engkau sukai?" Jawab orang itu,"Sapi!" Maka diberinya orang itu sapi bunting seraya berkata, "Semoga Allah memberkati kamu dengan pemberian ini."
Kemudian malaikat mendatangi orang buta seraya berkata, "Apakah yang paling engkau sukai?" Jawab orang buta, "Semoga Allah mengembalikan penglihatan ku supaya aku dapat melihat orang banyak." Maka diusapnya orang buta itu, lalu dia dapat melihat. Kata malaikat, "Harta apa yang paling engkau sukai?" Jawab orang buta, "Kambing." Lalu diberinya orang itu kambing serta anaknya.
Maka berkembang biaklah ternak-ternak pemberian malaikat itu. Unta menjadi satu lembah penuh, sapi menjadi satu lembah penuh, dan kambing penuh satu lembah.
Beberapa waktu kemudian, malaikat mendatangi si penderita kusta, dengan rupa dan keadaan seperti dia dahulu. Kata malaikat, "Aku seorang miskin. Dan aku kehabisan perbekalan dalam perjalanan ku yang masih jauh. Sekarang tidak ada yang dapat menyampaikan ku ke tujuan melainkan hanya pertolongan Allah melalui pertolongan Tuan. Kerana itu ku mohon kepada Tuan dengan nama Allah yang telah memberi Tuan warna dan kulit yang bagus serta ternak unta. Sudilah Tuan memberi ku sekadar perbekalan untuk sampai ke tujuan ku." Jawab orang itu, "Aku banyak tanggungan." Kata malaikat, "Aku seolah-olah masih ingat kepada mu. Bukankah engkau si Penderita Kusta yang dijijiki orang dahulu? Tadinya engkau miskin, lalu diberi Allah rezeki." Jawab orang itu, "Harta ini ku warisi dari nenek moyangku orang terhormat." Kata malaikat, "Jika engkau dusta, maka Allah mengembalikan mu kepada keadaan mu semula."
Kemudian didatanginya pula orang botak dengan rupa seperti rupanya dahulu seraya berkata kepadanya seperti yang dikatakan malaikat kepada penderita kusta. Orang ini menolak permintaan malaikat seperti halnya penderita kusta. Kata malaikat, "Jika engkau dusta, Allah mengembalikan mu kepada keadaan mu semula."
Kemudian didatanginya pula orang buta dengan rupa dan keadaan seperti orang itu dahulu. Kata malaikat, "Aku miskin dan aku Ibnu Sabil. Aku kehabisan perbekalan dalam perjalanan. Tidak ada yang dapat menolong menyampaikan ke tujuan, melainkan hanya Allah, kemudian Tuan. Maka ku mohon pada Tuan atas nama Allah yang telah mengembalikan penglihatan Tuan, semoga Tuan sudi memberikan seekor kambing supaya aku sampai ke tujuanku." Jawab orang buta, "Dahulu aku buta, kemudian Allah mengembalikan penglihatanku dan diberi-Nya aku ternak ini. Ambillah seberapa engkau perlukan dan tinggalkan sisanya menurut kehendak mu. Demi Allah aku tidak keberatan sedikit jua pun terhadap apa yang Tuan ambil kerana Allah."
Jawab malaikat. "Tidak! Tahanlah harta Tuan. Sesungguhnya aku hanya menguji Tuan. Tuan sungguh diridhai Allah, sedangkan kedua sahahat Tuan dimurkai Allah."

Dajjal Besar Dengan Kebesarannya? Ada Lagi Hamba-Hamba Allah Yang Besar Dengan Kebesaran Allah.


Hadis Sahih Muslim Jilid 4. # 2482.
Dari Anas bin Malik r.a. katanya Rasulullah saw. bersabda: "Tidak sebuah jua pun negeri, melainkan semua dipijak oleh Dajjal. Kecuali Mekah dan Madinah. Semua jalan yang menuju ke sana, dijaga Malaikat dengan berbaris. Maka berhentilah Dajjal di sebuah kebun (di pinggir kota Madinah). Madinah bergoyang (gempa) tiga kali. Orang-orang kafir dan orang-orang munafik keluar semuanya dari kota Madinah menemui Dajjal."

Tidak sebuah jua pun negeri, melainkan semua dipijak oleh Dajjal.
Iaitu Dajjal cabut kedaulatan Allah dari semua negeri . Perlembagaan Allah Dajjal ganti dengan piagamnya. Undang2 Allah tidak lagi berdaulat di muka bumi kecuali dengan kebenaran Dajjal.
Madinah bergoyang (gempa) tiga kali. Orang-orang kafir dan orang-orang munafik keluar semuanya dari kota Madinah menemui Dajjal.
Iaitu Madinah bergegar. Bergegar dengan kemunculan Mahdi. Menegakkan kedaulatan Allah.
Dajjal tidak dapat memasuki Madinah. Dia hantar masuk sekutu2nya. Sekutu2 yang mengajarkan konon Allah swt itu berjasad; bertempat; naik turun seperti makhluk. Menyebarkan kekeliruan dan meratakan kerusakan dalam beragama. Hampir semua ummat Muhammad saw tidak kenal sekutu2 dan balaci2 ini.
Orang-orang kafir dan orang-orang munafik keluar semuanya dari kota Madinah menemui Dajjal.
Iaitu, kemunculan Mahdi mendirikan kedaulatan dan kesucian Allah swt menyebabkan Madinah memuntahkan kotoran2 dan pencemaran2 Dajjal kembali kepada tuannya; Dajjal.
Pembersihan selanjutnya dilakukan di luar Madinah. Oleh Isa Ibn Maryam a.s. dan Mahdi dan tenteranya.

---------------------------------

Hadis Sahih Muslim Jilid 4. # 2014.
Dari Mughirah bin Syubah r.a. katanya: "Tidak ada orang bertanya kepada Rasulullah saw. perihal dajjal yang lebih banyak dari pertanyaanku." Kerana itu Rasulullah saw. bersabda kepada ku, "Hai, anakku! Engkau tak usah terlalu risau memikirkannya. Dia tidak akan mencelakakanmu!'.' Kataku, "Orang-orang mengatakan bahawa Dajjal itu mempunyai sungai yang mengalir dan bukit roti." Sabda beliau. "ltu sangat mudah bagi Allah Taala menciptakannya."

Seolah2 Rasulullah saw bersabda: Hai anak. Dajjal itu makhluk. Seperti kamu juga. Apa pon kejahatannya, ia hanya berkesan kepada orang yang terkesan oleh kebesaran2 makhluk. Jika terpesona dengan kebesaran makhluk,terlepaslah dari keterpesonaan kepada Allah. Takutilah Allah jika hendak menta'ati makhluk. Jangan takut kepada makhluk jika hendak menta’ati Allah. Jangan risaukan atau takuti kebesaran makhluk jenis Dajjal ini. Apa pon Dajjal mampu buat, kemampuan Allah swt lagi besar. Maha besar.

Friday, July 28, 2017

Kemahiran Dajjal.

Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1499.
Dari Abdullah r.a., katanya: Pada suatu hari Nabi s.a.w menceritakan di tengah-tengah orang banyak tentang Al Masih Dajjal. Beliau bersabda: "Tuhan itu tiada buta sebelah. Ketahuilah Al Masih Dajjal itulah yang buta matanya sebelah kanan seolah-olah matanya itu anggur yang terulur ke luar. Pada suatu malam, waktu saya tidur dekat Kaabah saya bermimpi. Ketika itu saya lihat ada seorang laki-laki kemerah-merahan warna kulitnya, amat bagus sekali, rambutnya terurai antara bidang bahunya, tersisir baik, kepalanya menitikkan air, licin berkilat, diletakkannya tangannya di atas bahu dua orang laki-laki dan ia tawaf di Baitullah (Kaabah). Saya bertanya: "Siapakah ini?" Mereka menjawab: Inilah Al Masaih anak Maryam". Kemudian saya melihat seorang laki-laki di belakang orang itu, keriting lagi pendek rambutnya, buta matanya sebelah kanan, serupa dengan orang yang saya lihat dari Ibnu Qathan, diletakkannya kedua tangannya di atas bahu seorang laki-laki juga tawaf di Baitullah. Saya bertanya: "Siapakah ini?" Mereka menjawab: "Al Masih Dajjal!"
----------------------------------------
Kerana Dajjal menujukkan yang ia ada kuasa menyerupai kuasa Tuhan, umpamanya menghidupkan yang mati atau membahagi2 rezeki, maka Rasulullah saw menafiakan persepsi ini dengan menyatakan … "Tuhan itu tiada buta sebelah. Ketahuilah Al Masih Dajjal itulah yang buta matanya sebelah kanan seolah-olah matanya itu anggur yang terulur ke luar.” Maksud buta mata sebelah: Dajjal (dan pengikut2nya) tidak mempunyai pandangan mata batin, iaitu mata hatinya buta, iaitu tidak mempunyai mata batin, iaitu tidak percaya kepada yang ghaib, tidak percaya adanya akhirat. Apa yang dibuatnya semata2 untuk kemanfaatan duniawi.

Mimpi Dajjal bertawaf di belakang Nabi Isa a.s. … maksudnya
Dajjal (dan para pengikutnya) kelihatannya beribadah seperti Nabi Isa a.s. (atau nabi2 lain) beribadah.
Tidak. Isa a.s. beribadah mengEsakan Allah swt. Dajjal dan pengikut2nya “beribadah” mensyirikkan Allah swt. … mendua mentigakan Tuhan.

Hadis Sahih Muslim Jilid 4. Hadis Nombor 2478.
Dari Hudzaifah r.a. katanya Rasulullah saw. bersabda: "Aku lebih tahu tentang Dajjal daripada Dajjal itu sendiri. Dia mempunyai dua sungai yang mengalir. Yang satu kelihatan oleh mata mengalirkan air putih bersih, sedang yang satu lagi kelihatan bagaikan api bergejolak yang sedang mengalir. Siapa yang menemukannya, hendaklah didatanginya sungai yang kelihatan seperti api menyala, lalu pejamkan mata, tundukkan kepala dan minumlah airnya. Maka sesungguhnya itulah air sejuk.
Dajjal matanya tertutup oleh selapis daging tebal. Antara kedua matanya terdapat tulisan 'kafir', yang dapat dibaca oleh setiap orang mukmin, baik yang tahu tulis baca atau tidak.
------------------------------------
Dajjal mempunyai fakulti berkemampuan memanipulasi persepsi manusia (mangsanya). Iaitu Dajjal (dan makhluk2 yang hatinya menyerupai hati Dajjal) ini adalah pembohong, dan penipu besar.
Dajjal memanipulasi kehidupan dunia begitu rupa sehingga apapa2 yang akibatnya adalah kesengsaraan kehidupan akhirat, tampak baik lagi membahagiakan. Apa2 cara hidup yang akibatnya adalah kebahagian akhirat, tampak sebagai sesuatu yang sangat menyusahkan.
Sememangnya dunia hari ini dalam cengkaman persepsi yang termanipulasi. Terlalu banyak yang salah nampak benar, yang benar nampak salah.
Dajjal itu pakar bagi mengketarakan yang benar itu sebagai batil, dan yang batil itu sebagai benar. “Dia mempunyai dua sungai yang mengalir. Yang satu kelihatan oleh mata mengalirkan air putih bersih, sedang yang satu lagi kelihatan bagaikan api bergejolak yang sedang mengalir. Siapa yang menemukannya, hendaklah didatanginya sungai yang kelihatan seperti api menyala, lalu pejamkan mata, tundukkan kepala dan minumlah airnya. Maka sesungguhnya itulah air sejuk.”

Saturday, July 22, 2017

Dajjal

Hadis Sahih Muslim Jilid 4. # 2480.

Dari Nawas bin Sam'an r.a. katanya: "Pada suatu pagi Rasulullah saw. berbicara mengenai Dajjal. Kadang-kadang beliau merendahkan suara dan kadang-kadang meninggikannya, sehingga kami merasa seolah-olah berada dalam kelompok lebah.
Petang hari kami mendatangi beliau. Beliau sudah tahu persoalan kami. Tanya beliau, "Apa khabar kalian?"
Jawab kami, "Ya, Rasulullah! Tadi pagi Tuan berbicara mengenai Dajjal. Kadang-kadang Tuan merendahkan suara dan kadang-kadang meninggikannya, sehingga kami merasa seolah-olah berada dalam kelompok lebah."
Jawab Rasulullah saw., "Bukan Dajjal yang mengkhuatirkan ku terhadap kamu sekalian. Jika dia muncul, dan aku masih berada di antara kamu, tentu aku akan membelamu terhadapnya. Dan jika dia muncul, sedangkan aku sudah tidak berada di sampingmu, maka ummat manusia akan menjadi pembela atas dirinya sendiri, dan Allah Ta'ala pengganti ku menjadi pembela atas setiap orang muslim. Dajjal pemuda berambut keriting, matanya ceme (buta sebelah). Aku lebih condong mengatakannya serupa dengan Abdul 'Uzza bin Qathan. Barangsiapa di antara kamu bertemu dengannya, bacakan kepadanya permulaan surat Kahfi. Dia akan muncul di suatu tempat sunyi antara Syam dan Iraq. Lalu dia merusak ke kanan dan ke kiri. Wahai hamba Allah! Kerana itu teguhkan pendirianmu!"
Tanya kami, "Ya, Rasulullah! Berapa lama dia tinggal di bumi?"
Jawab Rasulullah saw., "Empat puluh hari. Satu hari seperti setahun, satu hari seperti sebulan, satu hari seperti sepekan, dan selebihnya seperti hari-hari kamu sekarang."
Tanya kami, "Ya, Rasulullah! Ketika sehari seperti setahun, cukupkah kalau kami solat seperti solat kami sekarang?"
Jawab beliau, "Tidak! Tetapi hitunglah bagaimana patutnya."
Tanya kami, "Berapa kecepatannya (berjalan) di bumi?"
Jawab beliau, "Seperti hujan ditiup angin. Dia mendatangi suatu kaum, maka diajaknya kaum itu supaya iman kepadanya, lalu mereka iman dan mematuhi segala perintahnya. Diperintahkannya langit supaya hujan maka turunlah hujan. Diperintahkannya bumi supaya subur, maka tumbuhlah tumbuh-tumbuhan. Bila hari telah petang, ternak mereka pulang ke kandng dalam keadaan lebih gemuk dan dengan susu lebih besar kerana cukup makan. Kemudian didatanginya kaum yang lain dan diajaknya mereka supaya iman kepadanya. Tetapi mereka menolak ajakannya. Maka dia berlalu dari mereka. Besok pagi negeri mereka menjadi kering kontang dan kekayaan mereka habis sama sekali. Kemudian dia lalu di suatu negeri yang telah rosak binasa. Katanya, "Keluarkan perbendaharaanmu!" Maka keluarlah seluruh kekayaan negeri itu dan pergi mengikuti Dajjal seperti pemimpin lebah diikuti rakyatnya. Kemudian dipanggilnya seorang muda remaja lalu dipukulnya dengan pedang sehingga anak muda itu belah dua dan belahannya terlempar sejauh anak panah dipanahkan. Dajjal memanggil tubuh yang telah terbelah itu kembali. Dia datang seutuhnya dan dengan wajah berseri-seri sambil tertawa.
Sementara Dajjal asyik dengan perbuatan-perbuatannya yang merosak, Allah Ta'ala membangkitkan Isa Al Masih Ibnu Maryam. Dia diturunkan Allah dekat menara putih sebelah timur Damsyiq, memakai dua pakaian berwarna, berpegang pada sayap dua malaikat. Apabila dia menundukkan kepala hujan turun, dan apabila dia mengangkat kepala berjatuhan daripadanya biji-biji perak bagaikan mutiara. Orang kafir tidak diperkenankan mencium bau nafasnya. Siapa yang menciumnya dia terus mati. Bau nafasnya tercium sejauh mata memdang.
Maka dicarinya Dajjal bertemu olehnya di pintu gerbang kota Lud (sebuah kota dekat Baitul Maqdis), lalu dibunuhnya Dajjal. Kemudian didatanginya kaum yang dipelihara Allah dari kejahatan Dajjal. Maka diusapnya mereka dan dikhabarkannya kepada mereka kedudukannya di syurga.
Allah mewahyukan kepada 'Isa a.s., “Aku akan mengeluarkan hamba-hamba-Ku yang tak terkalahkan oleh siapa pun. Kerana itu selamatkanlah hamba-hamba-Ku (yang saleh) ke bukit." Lalu Allah Ta'ala membangkitkan Ya'juj dan Ma'juj. Mereka turun dari tempat yang tinggi. Gelombang pertama melalui telaga Thiber, lalu mereka minum habis air telaga tersebut. Kemudian lalu pula rombongan yang lain. Kata mereka, "Sesungguhnya dahulu di sini ada air."
Nabi 'Isa dan para sahabat beliau terkepung sehingga sebuah kepala sapi lebih berharga bagi mereka daripada seratus dinar bagi seorang kamu hari ini (kerana kekurangan makanan). Nabiyallah 'Isa dan para sahabat beliau mendoa semoga Allah Ta'ala menghancurkan Ya'juj dan Ma'juj. Maka dikirim Allah kepada mereka penyakit hidung seperti pada haiwan-haiwan sehingga mereka mati semuanya.
Kemudian Nabi 'Isa dan para sahabatnya turun ke bumi. Tetapi tidak sejengkal tanah pun didapatinya melainkan penuh dengan bangkai-bangkai busuk. Nabiyallah 'Isa dan para sahabatnya mendoa semoga Allah sudi menyingkirkan bangkai-bangkai busuk itu. Maka dikirim Allah burung-burung sebesar unta lalu diangkatnya bangkai-bangkai tersebut dan dilemparkannya ke tempat yang dikehendaki Allah.
Kemudian diturunkan Allah hujan, sehingga walaupun rumah tanah liat dan rumah-rumah bulu dibersihkannya sehingga bumi kelihatan seperti kaca. Kemudian diperintahkan Allah kepada bumi, "Tumbuhkan tumbuh-tumbuhanmu dan kembalikan keberkatanmu!" Ketika itu sekelompok keluarga kenyang memakan sebuah delima dan mereka dapat berteduh di bawah kulitnya. Rezeki mereka sangat berkah, sehingga susu seekor unta cukup untuk orang sekampung. Susu seekor sapi cukup untuk orang satu qabilah. Susu seekor biri-biri cukup untuk sekelompok keluarga dekat.
Ketika mereka sedang berada dalam keredhaan Tuhan yang demikian, tiba-tiba Allah mengirim angin baik melalui ketiak mereka, maka tercabut ruh setiap orang mukmin dan orang muslim. Maka tinggal orang-orang jahat belaka, bercampur-baur seperti keldai. Maka ketika itu terjadilah kiamat."